27/09/2021

youplusdallas.com – berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

youplusdallas memberikan berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

Gedung Condominium di Amerika Ambruk, Satu Orang Dinyatakan Meninggal

Gedung Condominium di Amerika Ambruk, Satu Orang Dinyatakan Meninggal – Sebuah gedung kondominium yang berda di pinggir pantai Florida, Amerika Serikat ambruk pada hari Kamis di kawasan Miami, menyebabkan korban meninggal sedikitnya satu orang serta beberapa orang diakabarkan tengah terjebak pada tower yang mirip dengan rumah boneka raksasa yang retak, dengan satu bagian yang terbelah.

Gedung Condominium di Amerika Ambruk, Satu Orang Dinyatakan Meninggal

youplusdallas – Belasan orang yang berhasil selamat berhasil di evakuasi, serta para regu penyelamat terus melakukan pencarian para korban yang lainnya. Gedung setinggi 12 lantai di Surfside,Florida ambruk sekitar jam 01: 30 Siang hari waktu setempat.

Baca Juga : 6 Orang Tewas Dalam Pembunuhan-Bunuh Diri di Rumah Allen

Sekitar 100 orang masih belum dapat ditemukan, tutur pihak  berwenang, yang membuat gelisah kalau jumlah korban meninggal dapat bertambah banyak. Para pejabat tidak mengetahui jumlah orang yang berada dalam menara tersebut ketika runtuh

“ Gedung ini betul- betul dipantulkan,” tutur Walikota Surfside Charles Burkett.“ Itu memilukan sebab itu tidak berarti, bagiku, kalau kita akan berhasil seperti apa yang kita mau dalam menemukan orang hidup.”

Petugas pemadam kebakaran kesusahan menolong mencari korban di antara reruntuhan gedung kondominium di Tepi laut Miami, Florida, Amerika Serikat. Gedung yang lulu lantak serta reruntuhan berantakan jadi faktornya.

Pada saat proses evakuasi dilakukan, tim pemadam kebakaran sempat mengaku mendengarkan suara dari reruntuhan. Suara itu berasal dari korban yang terdengar tengah kesakitan.

Dia berkata bahwa tim berupaya keras buat mencari sumber suara tersebut. Tetapi, ketika mengetahui banyak reruntuhan akibat gedung yang runtuh itu menghambat proses penyelamatan mereka. Sejauh ini tim baru bisa menemukan 11 korban luka yang telah berhasil diselamatkan dari reruntuhan.

Patronis mengatakan dia sangat tersentuh oleh gambar tempat tidur susun di dekat bagian atas gedung yang sekarang terbuka.

“Seseorang mungkin sedang tidur di dalamnya,” katanya.

Pihak berwenang tidak mengatakan apa yang menyebabkan keruntuhan. Pada sebuah rekaman video yang diambil dari sekitar lokasi kejadian, bagian tengah bangunan tampak jatuh terlebih dahulu, dengan bagian terdekat laut terhuyung-huyung dan turun beberapa detik kemudian ketika awan debu besar menelan lingkungan itu.

Pekerjaan sedang dilakukan di atap gedung, tetapi Burkett mengatakan dia tidak melihat bagaimana itu bisa menjadi penyebabnya. Presiden Joe Biden berjanji untuk memberikan bantuan jika diminta.

Hotel dibuka untuk beberapa warga yang terlantar, kata walikota, dan pengiriman makanan, obat-obatan, dan lainnya sedang diatur dengan segera. Sekitar setengah dari sekitar 130 unit bangunan terkena dampak, kata walikota pada konferensi pers.

Tim penyelamat berhasil menarik sedikitnya 35 orang dari puing-puing pada pagi hari, dan alat berat dibawa untuk membantu menstabilkan struktur untuk memberikan lebih banyak akses, kata Raide Jadallah dari Miami-Dade Fire and Rescue.

Menara ini memiliki campuran penghuni musiman dan sepanjang tahun, dan sementara bangunan itu menyimpan catatan tamu, menara itu tidak melacak kapan pemiliknya tinggal, kata Burkett. Fortuna Smukler memposting tentang bencana di Facebook, berharap seseorang akan mengetahui keberadaan Myriam Caspi Notkin dan Arnie Notkin, pasangan lansia yang tinggal di lantai tiga.

Arnie Notkin menghabiskan bertahun-tahun mengajar pendidikan jasmani di sekolah dasar setempat, kata Smukler, seorang komisaris Pantai Miami Utara yang berteman dengan putri-putri Myriam Notkin. “Dia adalah guru olahraga yang sangat disukai dari masa lalu orang-orang,” katanya. “Akan menjadi keajaiban jika mereka ditemukan dalam keadaan hidup,” tambahnya.

Nicholas Fernandez menghabiskan waktu berjam-jam setelah keruntuhan mencoba menelepon dua teman yang tinggal di gedung itu bersama putri kecil mereka. Keluarga tersebut datang ke Amerika Serikat untuk menghindari wabah COVID-19 di negara asal mereka, yakni Argentina, kata Fernandez, dari Miami.

“Harapannya adalah, mungkin, seseorang mendengar panggilan itu. Saya tahu ada anjing di dalam,” katanya. “Saya tahu apa yang saya katakan mungkin terdengar konyol, tetapi selalu ada harapan sampai kita mendengar yang berbeda.”

Sebanyak 22 orang yang berasal dari Amerika Selatan hilang dalam keruntuhan tersebut, sembilan orang dari Argentina, enam orang dari Paraguay, empat orang dari Venezuela dan tiga orang lainnya dari Uruguay, menurut pejabat di negara-negara tersebut.

Runtuhnya gedung tersebut tampaknya mempengaruhi satu kaki menara berbentuk L, merobek dinding dan merobek beberapa rumah di bagian bangunan yang masih berdiri. Tayangan televisi menunjukkan tempat tidur, meja dan kursi di dalamnya. AC tergantung di beberapa bagian gedung, di mana kabel-kabel digantung.

Barry Cohen mengatakan, dia dan istrinya sedang tidur di gedung  ketika dia pertama kali mendengar apa yang dia pikir itu merupakan suara guntur. Pasangan itu pergi ke balkon mereka, lalu membuka pintu ke lorong gedung dan mendapati terdapat tumpukan puing-puing dan debu dan asap yang sangat mengepul.

“Saya tidak bisa berjalan melewati pintu saya,” kata Cohen, mantan wakil walikota Surfside.

Komisaris Kota Surfside Eliana Salzhauer mengatakan kepada WPLG bahwa proses sertifikasi ulang 40 tahun yang diamanatkan oleh daerah sedang berlangsung. Salzhauer mengatakan proses itu diyakini berjalan tanpa adanya kendala. Seorang inspektur bangunan juga terlihat sedang berada di lokasi pada hari Rabu.

“Saya ingin tahu mengapa ini terjadi,” kata Salzhauer. “Itu benar-benar satu-satunya pertanyaan. Apakah ada bangunan lain yang sedang dalam bahaya di kota kita ?”. Lanjut Salzhauer.

Baca Juga : Grand Jury Tangani Kasus Polisi Salah Masuk Apartemen dan Bunuh Tetangga

Pengembangan kondominium tepi laut dibangun pada tahun 1981. Ada beberapa unit dua kamar tidur di pasar, dengan harga yang diminta dari $600.000 sampai $700.000. Nuansa lingkungan di area ini sangat kontras dengan kemewahan dan hiruk pikuk South Beach di dekatnya.

Daerah ini memiliki campuran apartemen baru dan lama, rumah, kondominium, dan hotel, dengan restoran dan toko yang melayani kombinasi penduduk dan turis internasional. Hambatan utama tepi laut dilapisi dengan bangunan kondominium mewah bersisi kaca, tetapi rumah-rumah yang lebih sederhana berada di sisi pedalaman. Di antara penduduk lingkungan adalah burung salju, imigran Rusia dan keluarga Yahudi Ortodoks.