06/02/2023

youplusdallas.com – berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

youplusdallas memberikan berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

Dallas Melarang Pengemis Berdiri Atau Mengemis di Median Jalan

Dallas Melarang Pengemis Berdiri Atau Mengemis di Median Jalan – Orang yang melanggar aturan dapat didenda hingga $500. Itu terjadi ketika kota mencoba untuk mengatasi keluhan orang yang meminta uang kepada pengemudi Berdiri atau berjalan di atas median untuk meminta uang dari pengemudi di Dallas dapat segera menyebabkan denda $500. Di tengah meningkatnya keluhan, Dewan Kota Dallas pada hari Rabu menyetujui dua peraturan baru yang dirancang untuk menjauhkan pengemis dari pengemudi.

Dallas Melarang Pengemis Berdiri Atau Mengemis di Median Jalan

youplusdallas – Satu peraturan kota yang baru melarang pejalan kaki dari median jalan dengan lebar kurang dari 6 kaki, di tengah jalan tanpa median dan di zona bebas. Itu berarti jalur sepeda, bahu jalan atau area lain yang tidak terhalang yang berbatasan dengan jalan raya yang memungkinkan pengemudi untuk berhenti dengan aman atau mendapatkan kembali kendali atas kendaraan yang telah meninggalkan jalan.

Baca Juga : Masalah Hukum Trump Memuncak di New York

Yang kedua memungkinkan marsekal kota untuk mengeluarkan kutipan kepada orang-orang yang melanggar peraturan itu serta peraturan Dallas yang ada yang melarang orang berdiri di properti umum di dekat jalan umum dari meminta pengemudi atau mencoba menarik perhatian mereka untuk meminta uang, barang, atau layanan lainnya. .

Kutipan pengadilan kota dapat menyebabkan denda hingga $ 500. Surat perintah penangkapan dapat dikeluarkan untuk orang-orang yang tidak menanggapi kutipan tersebut, kata Jaksa Kota Chris Caso kepada anggota dewan. Larangan median akan ditinjau oleh Dewan Kota setiap tahun. Tata cara akan mulai berlaku dalam beberapa hari.

Kota telah mendorong kampanye publik yang mencoba untuk mencegah pengendara dari menawarkan uang atau makanan kepada orang-orang di median dan berdiri di dekat pintu keluar jalan raya. Para pejabat sedang mempertimbangkan langkah-langkah lain seperti menempatkan batu dan semak-semak di median agar orang tidak berdiri di atasnya. Tetapi larangan median telah menimbulkan kekhawatiran bahwa hal itu dapat secara tidak proporsional berdampak pada populasi tunawisma Dallas , menempatkan penduduk kota yang paling rentan pada risiko semakin dirugikan.

Anggota dewan Adam Bazaldua, yang memberikan suara tunggal menentang larangan median, menyebutnya “tidak masuk akal” dan “benar-benar tercela.” Dia menggambarkan peraturan itu sebagai upaya kota untuk menegakkan kemiskinan, mengkriminalisasi tunawisma dan pengemis, dan mengecam upaya pejabat kota untuk membingkainya sebagai didorong oleh masalah keselamatan lalu lintas. Melarang orang berjalan dan berdiri di atas median telah disajikan sebagai pilihan bagi anggota dewan oleh staf kota untuk mengatasi pengemis sejak setidaknya tahun lalu . Pengemis dilindungi secara konstitusional sebagai kebebasan berbicara.

“Sangat tidak jujur ​​untuk berdiri di sini dan memberi tahu kami bahwa ini tentang keselamatan publik. Ini tentang NIMBYisme,” kata Bazaldua. “Saya tahu bahwa ada orang yang memanfaatkan sistem dan jika Anda pikir kita dapat membedakannya dengan mengirimkan penegakan hukum versus ibu yang di luar sana benar-benar meminta $1 untuk memberi makan anak-anaknya? Malu pada kami.”

Tetapi yang lain memuji larangan itu, dengan mengatakan itu akan cukup untuk mencegah kemungkinan kecelakaan dan mengurangi kasus pengemudi yang dilecehkan oleh beberapa pengemis agresif. “Saya pikir itu dibenarkan dengan alasan keamanan publik,” kata anggota dewan Paul Ridley. “Saya pikir adalah hal yang masuk akal bahwa pejalan kaki paling berisiko mengalami cedera atau kematian akibat tabrakan dengan kendaraan adalah ketika mereka berada di kanan jalan.”

Anggota dewan Gay Donnell Willis juga meringkas masalah ini ke keamanan publik. Dia mengatakan dia telah menelepon 911 beberapa kali untuk melaporkan melihat orang-orang di median jalan yang tampaknya mabuk, berhalusinasi dan membutuhkan bantuan. Dia mengatakan dia yakin peraturan itu dapat menempatkan orang di jalur untuk mendapatkan bantuan dan mengurangi kemungkinan risiko bagi diri mereka sendiri dan pengendara.

“Saya tidak peduli dengan asal-usul ini seperti saya tentang di mana kita berada hari ini,” kata Willis, mengutip statistik dan dukungan penegakan hukum setempat. “Intinya adalah keselamatan warga kita – semua warga negara – apakah mereka mengemudi di jalan raya atau apakah mereka berada di jalur mobil yang dapat melukai mereka.”

Kedua aturan memiliki pengecualian.

Larangan rata-rata tidak akan berlaku untuk pejalan kaki yang melintasi jalan yang terbagi “dalam rute yang paling langsung,” atau yang terluka dalam kecelakaan, memberikan bantuan darurat kepada orang lain atau di tengah jalan sambil mengikuti arahan polisi.

Ini juga tidak akan berlaku untuk orang yang melakukan pekerjaan yang diizinkan di jalan yang benar, seperti memasang atau menurunkan barikade jalan. Orang-orang yang berjalan atau berdiri di trotoar beraspal dekat trotoar di zona yang jelas juga akan dikecualikan. Aturan yang ada memungkinkan pengemudi dan saksi lain yang melihat orang mengemis untuk mengajukan keluhan ke kantor kejaksaan kota dan mengizinkan pengiriman rekaman video sebagai contoh bukti, menurut kode kota.

Direktur Departemen Perhubungan Dallas Gus Khankarli dan Asisten Kepala polisi Michael Igo memberikan angka yang berbeda kepada anggota dewan tentang jumlah pejalan kaki yang tewas sejauh ini tahun ini, tetapi keduanya mencatat penghitungan 2022 sedikit lebih tinggi daripada waktu ini tahun lalu. Khankarli dan Igo mengatakan sebagian besar pejalan kaki tewas saat berada di atau berjalan melalui penyeberangan yang tidak ditandai.

Igo mengatakan dari 45 kematian terkait pejalan kaki yang telah ditangani petugas tahun ini, dia hanya mengetahui satu kasus di mana bukti menunjukkan orang tersebut tewas setelah turun dari median jalan dan ditabrak kendaraan.