03/03/2024

youplusdallas.com – berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

youplusdallas memberikan berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

Polisi Dallas dan FBI Menggunakan DNA dari botol air bekas untuk Mengungkap Pembunuhan

Polisi Dallas dan FBI Menggunakan DNA dari botol air bekas untuk Mengungkap Pembunuhan – Seorang pria yang diduga membunuh seorang model yang bercita-cita tinggi dalam kasus pembunuhan berusia 38 tahun ditangkap setelah polisi Dallas dan FBI menyaring sampahnya bulan lalu dan menyerahkan botol air dan soda bekasnya untuk pengujian DNA, menurut surat perintah penangkapan yang diperoleh.

Polisi Dallas dan FBI Menggunakan DNA dari botol air bekas untuk Mengungkap Pembunuhan

youplusdallas – Edward Morgan, 60, ditangkap 18 Februari atas tuduhan pembunuhan besar-besaran dalam pembunuhan Mary Jane Thompson. Pengacaranya, Sherrod Edwards, Senin menolak berkomentar.

Melansir dallasnews, Thompson, seorang calon model berusia 21 tahun yang bekerja di toko bunga dan restoran, terakhir terlihat pada 11 Februari 1984, ketika dia naik bus ke Trinity Medical Clinic di tempat yang saat itu bernama Industrial Boulevard. Pusat itu ternyata ditutup.

Baca juga : Dallas County menambahkan 46 kematian dan 2.626 kasus COVID-19 baru dalam seminggu terakhir

Dia ditemukan dua hari kemudian dicekik dengan penghangat kakinya sendiri di belakang sebuah gudang di blok 2300 Irving Boulevard di Koridor Stemmons.

Polisi menemukan tas olahraga yang diketahui Thompson dibawa di gudang terdekat, dan jejak pakaiannya membentang sekitar 50 yard, kata pernyataan tertulis. Celananya tampaknya telah dipotong dari tubuhnya, menurut pernyataan tertulis.

Tubuhnya memiliki bekas gigitan dan memar, dan otopsi menunjukkan dia telah mengalami pelecehan seksual, kata pernyataan tertulis. Keluarganya berulang kali meminta pembaruan tentang kasusnya, tetapi kasusnya tetap dingin hingga tahun ini, kata pernyataan tertulis.

Polisi Dallas membuka kembali kasus itu pada 2009 setelah keluarga Thompson meminta kabar terbaru. DNA dari alat penyerangan seksual, yang belum pernah diuji, dianalisis dan dimasukkan ke dalam sistem, tetapi hasil swabnya cocok dengan profil DNA pria yang tidak diketahui, kata pernyataan tertulis.

Keluarga Thompson menghubungi lagi pada tahun 2017, dan polisi membuka kembali kasus tersebut sehingga mereka dapat menggunakan teknik pengujian DNA baru seperti yang mengidentifikasi Pembunuh Negara Bagian Emas California yang terkenal kejam .

Dua tahun kemudian, polisi mengunggah sampel ke dalam basis data silsilah genetik, dan bulan lalu sebuah pohon keluarga genetik dibuat yang menunjuk Morgan sebagai tersangka yang mungkin.

FBI kemudian mengawasi rumah Morgan di West Dallas – tempat dia tinggal sendirian – selama seminggu. Pada 15 Februari, seorang agen khusus FBI dan seorang detektif polisi Dallas mengambil sampah yang dibuang Morgan di depan rumahnya, dan pihak berwenang mengirim dua botol air dan botol soda ke laboratorium untuk menjalani pengujian forensik.

Tiga hari kemudian, DNA muncul sebagai kecocokan dengan sampel dari kit penyerangan seksual.

Selena Tomasello, saudara perempuan Thompson, menulis di Facebook setelah penangkapan Morgan bahwa dia telah menunggu telepon dari pihak berwenang selama 38 tahun. Dia mengatakan saudara perempuannya “melihat ke bawah” dan “senang karena mereka akhirnya mendapatkannya.”

Morgan tetap di penjara Dallas County sebagai pengganti jaminan $ 1 juta Senin.