02/03/2024

youplusdallas.com – berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

youplusdallas memberikan berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Dallas

Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Dallas – Ini adalah tujuan yang berani: Menjadikan hak asasi manusia sebagai bagian dari percakapan sehari-hari di Dallas, menjadikannya topik yang lebih keren seperti olahraga atau reality TV. Tim yang membangun peta Hak Asasi Manusia Dallas menginginkan tidak kurang dari itu.

Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Dallas

youplusdallas – Para peneliti berbasis SMU berharap alat online mereka, yang diluncurkan minggu ini, akan memberi setiap orang pemahaman yang lebih baik tentang baik dan buruknya sejarah kota kita. Mungkin pelajaran sejarah ini akan memberi kita sedikit lebih banyak pemahaman tentang rasa sakit dan kemarahan yang dirasakan sesama warga kita di tahun 2018. Ini hanya beberapa di antaranya:

Baca Juga : Chilling 911 Call Fingers Dad di Uji Coba Pembunuhan Kehormatan Texas yang Mengerikan 

Allen Brooks , seorang pria kulit hitam yang digantung pada tahun 1910 oleh massa main hakim sendiri di pusat kota sebelum persidangannya atas tuduhan percobaan pemerkosaan bahkan dapat dimulai.

Korban perdagangan manusia Tonya Stafford , yang baru berusia 13 tahun ketika ibunya sendiri menjualnya kepada seorang pria dengan imbalan uang narkoba pada akhir 1980-an.

Jimmy Lee Dean , seorang pria biseksual yang dicambuk dengan pistol pada tahun 2008 oleh dua perampok saat mereka meneriakkan julukan anti-gay padanya di antara jalan Throckmorton dan Reagan.

Santos Rodriguez yang berusia dua belas tahun , ditembak dan dibunuh dengan gaya rolet Rusia oleh seorang petugas polisi Dallas di belakang sebuah mobil polisi pada tahun 1973.

Jordan Edwards , ditembak tahun lalu oleh petugas polisi Balch Springs Roy Oliver, yang baru saja dihukum bulan lalu atas pembunuhan anak Afrika-Amerika berusia 15 tahun itu.

Peta Hak Asasi Manusia Dallas memiliki lebih banyak pekerjaan ke depan karena berusaha mencatat ketidakadilan di masa lalu dan sekarang. Seiring pertumbuhannya, ini akan memberikan potret Dallas yang kurang bersih, gambaran yang lebih jelas tentang sejarah yang tidak terlalu jauh yang sering menginformasikan reaksi terhadap ketidakadilan saat ini.

“Ini adalah kesempatan untuk memahami apa yang telah terjadi di kota ini dan untuk membantu kita semua yang bekerja untuk membuat Dallas menjadi kota terbaik,” kata Rick Halperin, dari Program Hak Asasi Manusia Embrey SMU, minggu ini.

Peta tersebut adalah bagian dari proyek Hak Asasi Manusia Dallas yang lebih besar, yang juga mencoba membujuk anggota Dewan Kota untuk menyatakan Dallas sebagai Kota Hak Asasi Manusia yang berkomitmen untuk membela, melindungi, dan mengadvokasi hak-hak semua orang.

Halperin berharap agar resolusi tersebut disetujui pada Hari Hak Asasi Manusia, 10 Desember. Austin, Tulsa, Washington, Pittsburgh dan Eugene, Ore., telah melewati penunjukan tersebut. Kelompok SMU sebelumnya bekerja dengan Dallas County untuk membantunya menjadi Kabupaten Hak Asasi Manusia pertama di negara bagian itu.

Proyek peta dipimpin oleh dua orang dengan akar SMU yang dalam, Jennifer McNabb, seorang mahasiswa doktoral dalam program studi liberalnya, dan alumni SMU Ed Gray, seorang pemimpin hak-hak sipil dan tokoh radio. Gray, yang telah terlibat dalam perjuangan hak asasi manusia lokal sejak tahun 1970-an, mengatakan pendokumentasian kemenangan dan kekalahan ini adalah pengingat “bahwa pawai hak-hak sipil yang asli mungkin telah melewati kita, tetapi evolusi hak asasi manusia masih berlangsung.”

Seperti semua orang yang terlibat dalam proyek tersebut, Gray menekankan bahwa pekerjaan pemetaan baru saja dimulai. Menurutnya, mendokumentasikan narasi puluhan tahun silam itu lebih mudah ketimbang menulis narasi kontemporer. “Pembunuhan Jordan Edwards adalah sesuatu yang masih berkembang hingga hari ini. Kami memiliki keyakinan terhadap Roy Oliver, tetapi efek sampingnya masih terasa. Dan sekarang pembunuhan Botham Jean. Itu perlu ditambahkan.”

Jean dibunuh pada 6 September oleh seorang petugas polisi Dallas yang sedang tidak bertugas yang mengatakan dia salah mengira dia sebagai penyusup di rumahnya sendiri. Gray mengatakan kematian Jean, seorang imigran dari St. Lucia, membawa isu penembakan polisi ke panggung internasional. “Ini bukan hanya pawai hak-hak sipil, ini adalah bagian dari pawai hak asasi manusia internasional.”

“Ini tentang martabat dan perjuangan, tentang memetakan perjuangan itu,” kata Gray, yang ingin melihat Peta Hak Asasi Manusia Dallas ada sebagai bagian dari pameran permanen, misalnya di Pusat Kepresidenan George W. Bush. McNabb mengatakan artikel putaran berikutnya kemungkinan besar akan membahas tentang komunitas penduduk asli Amerika yang sering diabaikan, pekerjaan lebih lanjut pada patung Konfederasi, dan sejarah KKK di Dallas.

Kelompok inti yang terdiri dari sekitar 15 orang mahasiswa sarjana dan pascasarjana, anggota fakultas, dan anggota masyarakat telah melakukan sebagian besar pekerjaan. Di tengah tragedi yang terdokumentasi, beberapa kemenangan terlihat di situs Peta Hak Asasi Manusia: Karya Nona “Nonie” Mahoney , seorang perintis Dallas yang berperan penting dalam gerakan hak pilih perempuan pada tahun 1918.

Upaya hukum Afrika-Amerika Sam Tasby yang panjang dan menang untuk membuat dewan sekolah Dallas akhirnya berakhir pada tahun 1983 – perjuangannya melawan desegregasi yang diperintahkan pengadilan. Gray mengakui bahwa jalan raya SMU tidak bersinggungan dengan banyak orang yang hidup dengan penderitaan sejarah hak asasi manusia Dallas.

“Kita perlu membangun jembatan dari SMU ke semua bagian masyarakat dan mengajak kita semua berkumpul untuk berbicara tidak hanya tentang kisah-kisah hak asasi manusia ini,” kata Gray. “Menyadari masa lalu, kita bisa memunculkan rasa persatuan sejati. Itulah yang ingin saya lihat dari proyek Peta Hak Asasi Manusia ini.” Tujuan yang berani tentunya. Tapi di hari-hari sulit ini sejak pembunuhan Botham Jean, ini adalah pelajaran sejarah yang harus kita ingat dengan bijak.