03/03/2024

youplusdallas.com – berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

youplusdallas memberikan berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

Sebuah Laporan Baru Mengatakan Kebijakan Perumahan Dallas Tetap ‘Diam pada Ekuitas’

Sebuah Laporan Baru Mengatakan Kebijakan Perumahan Dallas Tetap ‘Diam pada Ekuitas’ – Minggu ini, Dewan Kota akan mendengar rekomendasi tentang bagaimana membuat kebijakan perumahan komprehensif Dallas lebih adil. Setelah itu, anggota Dewan Kota akan membuat rekomendasi mereka sendiri, dengan rencana untuk memberikan suara pada serangkaian reformasi akhir pada pertengahan April.

Sebuah Laporan Baru Mengatakan Kebijakan Perumahan Dallas Tetap ‘Diam pada Ekuitas’

youplusdallas – Ini terjadi setelah penilaian kesetaraan rasial baru-baru ini dari kebijakan tersebut mengatakan bahwa kebijakan tersebut “diam tentang kesetaraan” dan tidak membahas kebijakan dan praktik perumahan rasis secara historis di kota.

Melansir dallasobserver, Kebijakan tersebut disahkan dengan suara bulat oleh Dewan Kota pada 2018 dengan harapan akan membawa 20.000 rumah baru ke 13 dari 14 distrik dewan Dallas. Sebelum disahkan, mantan anggota Dewan Kota Diane Ragsdale mengkritik kebijakan tersebut karena tidak menangani ketimpangan secara memadai.

Baca juga : Polisi Dallas Mengirim Kasus Pidana Terhadap Pendeta Gereja Besar Rickie Rush ke Jaksa

“Kebijakan perumahan ini menyatakan dengan keras dan jelas bahwa ada lingkungan yang terlalu miskin untuk dibantu,” kata Ragsdale kepada Dewan Kota pada tahun 2018. “Lingkungan kami di Dallas selatan tidak pernah menerima layanan kota yang adil. Kebijakan ini, sekali lagi, tidak mengatasi ketidakadilan. . Kota harus berinvestasi di lingkungan yang telah mereka abaikan berulang kali. Dibutuhkan beberapa generasi untuk mengatasi rasisme selama bertahun-tahun.”

Sekitar tiga tahun kemudian, penilaian terhadap kebijakan tersebut menemukan bahwa kebijakan tersebut tidak mencakup cara-cara untuk menangani praktik-praktik yang mendorong segregasi dan ketidaksetaraan di kota. Itu juga tidak bertujuan untuk mengurangi perbedaan rasial yang secara historis dihadapi oleh komunitas kulit hitam dan Hispanik di Dallas, menurut penilaian tersebut.

“Kesenjangan ini termasuk tingkat kepemilikan rumah yang jauh lebih rendah, beban biaya perumahan yang jauh lebih tinggi, nilai properti rata-rata yang jauh lebih rendah, kemungkinan yang lebih tinggi untuk tinggal di perumahan di bawah standar, dan paparan yang lebih besar terhadap racun di udara dan bahaya lingkungan lainnya yang terkait dengan operasi industri yang berbatasan dengan lingkungan perumahan,” penilaian tersebut dikatakan.

Rencana untuk mengatasi hambatan lokal untuk pembangunan perumahan yang terjangkau, seperti biaya tanah yang bervariasi, kebutuhan infrastruktur dan masalah zonasi, juga tidak termasuk dalam kebijakan 2018.

Juga tidak ada kerangka kerja untuk mengukur kemajuannya. Dibandingkan dengan kota-kota seperti Austin, Atlanta, dan Seattle, kebijakan Dallas memberikan pendanaan yang tidak mencukupi untuk memenuhi tujuan produksi perumahan yang terjangkau dan membuat perumahan yang terjangkau menjadi lebih adil.

Penilaian tersebut dilakukan oleh anggota Dewan Kota Casey Thomas, ketua Komite Perumahan dan Tunawisma. Dia mendorong penilaian kesetaraan rasial dari kebijakan tersebut sejak ditunjuk sebagai ketua komite Januari lalu.

“Hari ini adalah hari bersejarah bagi kota Dallas,” kata Thomas saat penilaian dirilis. “Hari ini kami ingin mengakui bahwa sebagai kota, kami telah mendiskriminasi orang kulit berwarna. Tapi ke depan, kami berkomitmen sebagai dewan, sebagai kota untuk memperbaiki kesalahan itu.”

TDA Consulting, yang melakukan penilaian, memberikan hampir selusin rekomendasi kepada kota tersebut untuk membuat kebijakan perumahannya lebih adil.

Perusahaan itu mengatakan Dallas harus membuat pernyataan visi untuk kebijakan perumahan yang komprehensif yang menjelaskan bagaimana hal itu akan meratakan bidang perumahan yang terjangkau di seluruh kota di antara semua kelompok ras. Kota juga perlu merencanakan bagaimana menggunakan kemitraan yang ada untuk memenuhi berbagai kebutuhan di komunitas yang berbeda.

Perusahaan menambahkan bahwa harus ada cara untuk melacak semua tujuan dari kebijakan perumahan yang komprehensif. Obat untuk defisit infrastruktur Dallas selatan juga harus dimasukkan. Kota juga harus menciptakan aliran pendapatan khusus untuk produksi perumahan kelas atas yang terjangkau. Ini juga harus menggunakan kredit pajak perumahan berpenghasilan rendah secara lebih luas, baik di daerah dengan peluang tinggi dengan tingkat kemiskinan yang rendah dan daerah yang tertekan dengan tingkat kemiskinan yang lebih tinggi.

TDA Consulting membagikan temuan dan rekomendasinya kepada Komite Solusi Perumahan dan Tunawisma pada bulan Desember.

“Laporan itu memperjelas bahwa kota itu berada di tempat yang sangat buruk sekarang dalam upaya kami untuk menutup kesenjangan perumahan yang terjangkau,” anggota Dewan Kota Chad West mengatakan kepada komite tersebut. West sebelumnya memimpin komite tersebut. Dia menyebut penilaian itu sebagai “dakwaan blockbuster” dari kebijakan dan kurangnya perhatiannya terhadap kesetaraan rasial.

Sejak pejabat Dallas menerima penilaian, mereka telah bekerja untuk mendapatkan umpan balik dari penduduk melalui telepon, email, dan pada pertemuan publik. Serangkaian pertemuan balai kota berlangsung pada bulan Januari, dan sekitar 120 orang memberikan komentar. Pada hari Rabu, Dewan Kota akan mendengarkan rekomendasi berdasarkan itu dan, dari sana, bekerja pada reformasi akhir yang akan dipilih pada bulan April.

“[Konsultasi TDA] telah memberikan wawasan yang mencolok tentang kurangnya kemajuan yang telah dibuat di bawah kebijakan perumahan yang komprehensif,” kata West. “Alasannya jelas, dan inilah saatnya bagi kita semua untuk mengakuinya dan berkomitmen pada perubahan transformasional.”