06/02/2023

youplusdallas.com – berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

youplusdallas memberikan berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

Keamanan Sekolah, Resolusi Aborsi Dallas, Dan Pemilihan Tengah Semester

Keamanan Sekolah, Resolusi Aborsi Dallas, Dan Pemilihan Tengah Semester – Bagaimana perasaan Gubernur Greg Abbott tentang kritik bahwa undang-undang yang disahkan legislatif negara bagian pada tahun 2019 untuk menangani keamanan sekolah tidak cukup membantu dalam memastikan distrik sekolah mematuhi standar baru? Apa status ras Gubernur Texas? Dan mengapa Dewan Kota Dallas akan memberikan suara pada resolusi hak reproduksi minggu depan?

Keamanan Sekolah, Resolusi Aborsi Dallas, Dan Pemilihan Tengah Semester

Gubernur Abbott mempertimbangkan kritik terhadap undang-undang yang dibuat setelah penembakan SMA Santa Fe yang mematikan

youplusdallas – Agustus menandai tahun ajaran baru bagi jutaan siswa, guru, dan orang tua Texas. Tahun ini, hari pertama masuk kelas bagi banyak orang terjadi kurang dari tiga bulan setelah 19 anak dan dua guru tewas di Sekolah Dasar Robb di Uvalde .

Baca Juga : Kekerasan Menurun di Distrik Hiburan Dallas, Tetapi Kejahatan di Deep Ellum Meningkat

CBS 11 telah melaporkan langkah-langkah keamanan yang diambil distrik sekolah Texas untuk memastikan keluarga merasa aman mengirim anak-anak mereka ke sekolah. Di antara langkah-langkah tersebut: mandat tas ransel yang jelas , latihan menembak , dan pemeriksaan detektor logam secara acak . Dan semua distrik sekolah di Texas diwajibkan untuk memeriksa pintu luar gedung dan fasilitas sekolah sebelum awal tahun ajaran dan kemudian setiap minggu setelahnya.

Setelah penembakan mematikan di SMA Santa Fe pada tahun 2018, legislatif negara bagian mengeluarkan berbagai undang-undang yang meningkatkan keamanan sekolah. Tetapi beberapa penyintas memberi tahu CBS 11 bahwa undang-undang itu tidak memiliki gigi dan tidak meminta pertanggungjawaban distrik sekolah ketika mereka tidak mematuhinya. Sementara Gubernur Greg Abbott berada di Greenville minggu ini, reporter politik Jack Fink menanyakan apa yang dia harapkan untuk dilakukan tentang hal itu.

“Kita bisa melihat dari apa yang terjadi di Uvalde bahwa sebenarnya undang-undang itu tidak memiliki gigi atau tidak sepenuhnya dipatuhi,” katanya. “Kami berharap untuk melakukan dua hal: Pertama, kami berharap untuk mencapai kesepakatan tentang standar yang lebih ditingkatkan dan memastikan akan ada gigi untuk itu sehingga akan ada kepatuhan. Saya akan menambahkan itu, kami akan memastikan bahwa akan ada menjadi akuntabilitas di semua tingkatan melalui proses.”

Dalam sidang komite senat negara bagian pada bulan Juni, direktur Pusat Keamanan Sekolah Texas mengatakan mereka tidak melakukan pemeriksaan kepatuhan di sekolah sendiri karena mereka tidak jelas memiliki wewenang untuk melakukannya. Ketika kami bertanya kepada gubernur apakah itu perlu diubah, inilah yang dia katakan:

“Itu telah berubah. Saya membuat pengumuman tentang bagaimana itu akan berubah, dan akan ada pengumuman yang akan datang segera tentang pemenuhannya. Begini caranya berubah. Saya membuat posisi baru, Kepala Petugas Keamanan Sekolah di Badan Pendidikan Texas. Itu orang dan tim mereka akan bertanggung jawab untuk memastikan bahwa sekolah di seluruh negara bagian Texas akan mematuhinya.

Mereka akan bekerja sama dengan Pusat Keamanan Sekolah Texas serta program ALERRT serta polisi ISD sekolah setempat dan polisi setempat untuk membuat yakin semua sekolah ini akan mematuhi standar. Kita semua sepakat pada satu hal: Kami ingin sekolah kami aman. Kami setuju bahwa kami perlu memiliki program standar keselamatan terbaik dan kami setuju protokol itu perlu diikuti. Kami akan mengeksekusi ketiga komponen itu.”

Memeriksa balapan gubernur, balapan paruh waktu lainnya di Texas

Musim kampanye akan benar-benar mulai memanas setelah Hari Buruh, tetapi kita secara resmi kurang dari 100 hari dari pemilihan November. Jadi, bagaimana pemilihan Gubernur dan isu-isu kunci apa yang dapat mendorong hasil? Jack Fink berbicara dengan Josh Blank, Direktur Riset di Proyek Politik Texas di UT Austin untuk mendapatkan wawasan.

“Dalam hal seberapa prediktifnya dan apa yang akan terjadi, saya pikir ada begitu banyak masalah yang mengudara saat ini,” katanya. “Dalam beberapa hal, itu sebabnya balapan sedekat ini.” Blank mengatakan dengan begitu banyak masalah utama yang menjiwai balapan ini, ada banyak variabel yang dapat mengubah dan menggeser lapangan permainan selama beberapa bulan ke depan. Di antara isu-isu utama yang dapat berperan dalam pemilu mendatang: aborsi, kekerasan senjata, jaringan listrik, dan ekonomi.

Sebuah jajak pendapat CBS News-YouGov Texas yang dirilis pada akhir Juni menunjukkan Gubernur Greg Abbott memimpin penantang Beto O’Rourke 49% menjadi 41% di antara calon pemilih. Kesenjangan itu terutama lebih sempit daripada keunggulan dua digit Abbott atas penantangnya dari Partai Demokrat pada 2018 – Lupe Valdez. Tapi alasan pasti balapan ini lebih dekat masih belum jelas.

Blank mengatakan pergeseran ini bisa menandakan perkembangan alami dari negara bagian yang kurang Republik, atau bisa didorong oleh cara isu-isu tertentu muncul di Texas. Tetapi dengan banyak hal yang masih belum pasti, Blank mengatakan pemilihan utama di seluruh negara bagian adalah kekalahan dari Partai Republik. “Pada akhirnya, Texas adalah negara bagian yang kompetitif pada saat ini,” katanya. “Ini jelas bukan keadaan berayun dan hampir tidak berwarna ungu.”

Dewan Dallas untuk mengambil resolusi hak aborsi

Hanya beberapa minggu sebelum undang-undang pemicu Texas yang melarang sebagian besar aborsi mulai berlaku, komite Dewan Kota Dallas memberikan suara bulat untuk resolusi hak reproduksi Selasa. Anggota dewan mengatakan resolusi itu dirancang untuk melindungi hak privasi seorang wanita dan penyedia layanan kesehatannya dan tidak akan mengizinkan Polisi Dallas dan sumber daya kota digunakan untuk menyelidiki dokter yang dituduh melakukan aborsi. Kota Denton dan Austin telah mengeluarkan resolusi serupa.

Ini terjadi setelah Mahkamah Agung membatalkan Roe v. Wade, yang mengizinkan negara bagian untuk melarang aborsi pada akhir Juni. Sebuah undang-undang negara bagian baru mulai berlaku 25 Agustus yang melarang sebagian besar aborsi dengan pengecualian untuk menyelamatkan nyawa ibu. Dokter dapat menghadapi tuduhan kejahatan, denda dan kehilangan lisensi profesional mereka jika mereka melanggar hukum.

Anggota dewan Adam Bazaldua, yang merupakan ketua Komite Kualitas Kehidupan, Seni, dan Budaya, mengusulkan resolusi tersebut. “Ini bukan upaya untuk melegalkan aborsi, yang berada di luar yurisdiksi dan lingkup lokal kami,” kata Bazaldua. “Namun, ini sepenuhnya dalam lingkup kami untuk mengatur sumber daya yang diperlukan untuk menegakkan dan menuntut undang-undang tersebut.”