02/03/2024

youplusdallas.com – berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

youplusdallas memberikan berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

Departemen Kepolisian Dallas Mengaudit Para Petugas Yang Tidak Bertugas

Departemen Kepolisian Dallas Mengaudit Para Petugas Yang Tidak Bertugas – Dalam beberapa tahun terakhir, petugas Departemen Kepolisian Dallas menjadi berita utama karena kehadiran mereka di pekerjaan tidak bertugas yang berakhir di berita. Sekarang, tampaknya departemen sedang memikirkan kembali peraturan yang mengatur pekerjaan di luar tugas.

Departemen Kepolisian Dallas Mengaudit Para Petugas Yang Tidak Bertugas

youplusdallas – Audit tahun 2018 menemukan kekurangan dalam cara DPD mempertahankan pekerjaan para pejabatnya yang sedang tidak bertugas. Audit menemukan bahwa petugas terkadang bekerja setara dengan tiga pekerjaan penuh waktu. Selain itu, audit menemukan departemen tidak dapat memastikan petugas tidak bekerja pada waktu dan lokasi yang tidak disetujui. Akibatnya, departemen sedang mempertimbangkan untuk membuat sistem terpisah yang dapat membantu melacak pekerjaan ini.

Baca Juga : Apakah Dallas-Fort Worth Menuju Resesi?

“Departemen saat ini sedang menjajaki dan akan berdiskusi dengan vendor luar tentang penggunaan sistem manajemen off-duty,” kata Brian Martinez, juru bicara DPD, melalui email. “Departemen saat ini melacak informasi ini melalui sistem manajemen catatan untuk pekerjaan yang tidak bertugas. Pada bulan November 2018, Kantor Auditor Kota melakukan audit terhadap prosedur departemen dan sistem manajemen yang digunakan untuk mengatur dan melacak petugas yang bekerja di luar tugas.”

Martinez menambahkan, “Staf akan bertemu dengan vendor yang diusulkan untuk mempertimbangkan pengawasan, akuntabilitas, dan pelacakan yang lebih baik dari semua pekerjaan yang tidak bertugas yang dikerjakan oleh petugas dan untuk memperbaiki segala kekurangan sebagaimana dicatat dalam audit.”

Menurut audit tersebut, penelitian menunjukkan bahwa mengizinkan polisi untuk melakukan pekerjaan di luar tugas dapat menguntungkan kota dan petugasnya. Idenya adalah bahwa kehadiran petugas yang tidak bertugas dapat membantu mencegah kejahatan tanpa biaya langsung ke kota, dan pekerjaan tersebut dapat membantu menambah gaji mereka. Beberapa program off-duty disusun untuk mengganti biaya penggunaan seragam, peralatan dan kendaraan dinas, yang juga dapat membantu anggaran DPD.

Tetapi manfaat tersebut bergantung pada apakah pekerjaan tersebut dikelola dengan baik. Perintah umum departemen menetapkan aturan untuk pekerjaan di luar tugas, tetapi audit menemukan petugas DPD tidak selalu mematuhi aturan itu. DPD juga tidak memiliki kontrol untuk mengelola dan memantau pekerjaan ini atau persetujuan pengawas.

Berbeda dengan di kota lain, DPD tidak memiliki kewenangan tunggal terhadap jam-jam libur tersebut. Sebaliknya, mereka dikelola melalui rantai komando departemen, menurut audit tersebut. Ini dapat berkontribusi pada beberapa kekurangan. Misalnya, hal ini dapat mencegah DPD untuk memeriksa secara menyeluruh kepada siapa pejabatnya bekerja.

Petugas seharusnya meminta penyelia mereka untuk menyetujui pekerjaan tidak bertugas mereka 24 jam sebelumnya. Audit menemukan bahwa 99% dari permintaan tidak bertugas yang dibuat antara 1 Oktober 2015 dan 30 September 2017, disetujui oleh pengawas. Namun, 32% tidak disetujui sampai setelah pekerjaan off-duty dimulai. 16% lainnya dari permintaan tersebut tidak diajukan dengan pemberitahuan pekerjaan 24 jam. Selain itu, audit menemukan lebih dari 21.000 kejadian di mana tugas petugas yang tidak bertugas dan tidak bertugas melebihi jumlah jam yang diizinkan untuk bekerja dalam sehari.

Di antara rekomendasi kantor auditor pada saat itu adalah agar DPD membuat perubahan pada perintah umumnya, mengurangi jumlah jam kerja petugas yang diperbolehkan dalam seminggu antara penugasan sedang dan tidak bertugas dan menerapkan sistem yang lebih baik untuk melacak semuanya. Departemen setuju dengan rekomendasi auditor dan telah membuat beberapa perubahan sejak saat itu. Tapi itu belum meluncurkan sistem baru untuk mengawasi pekerjaan ini. Sekarang, DPD sedang mencari entitas yang bisa membantunya melakukan itu.

Sejak audit, beberapa insiden telah mengilustrasikan perlunya kontrol yang lebih baik terkait dengan pekerjaan di luar tugas para petugas. Dalam satu kasus, dua mantan anggota DPD dituduh menggunakan jabatan mereka di departemen untuk membantu majikan mereka yang sedang tidak bertugas, Alfredo Navarro Hinojosa., seorang raja klub lokal, jauhi masalah dengan hukum. Pada bulan November, Hinojosa dihukum karena mengizinkan obat-obatan dijual di tempatnya.

Baru-baru ini, petugas polisi mengambil tugas di luar tugas memberikan keamanan di pesta yang tidak diizinkan di Dallas selatan tempat perkelahian pecah dan peserta mulai menembak. Kealon Gilmore , 26 tahun yang menghadiri pesta itu, ditembak mati dan 16 lainnya luka-luka. “Departemen terus bekerja dengan Kantor Acara Khusus untuk memastikan acara yang tidak diizinkan diidentifikasi dan dilarang bekerja,” kata Martinez.

“Selain itu, Departemen baru-baru ini mengeluarkan kebijakan yang melarang petugas bekerja di acara yang tidak diizinkan.” Lebih dari lima bulan lalu, Pengamat meminta catatan yang menunjukkan berapa jam petugas yang tidak bertugas telah bekerja di alamat partai antara 2 April 2021, dan 2 April tahun ini. Pelepasan informasi ini menunggu keputusan dari Kejaksaan Agung Texas.