06/02/2023

youplusdallas.com – berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

youplusdallas memberikan berita informasi terbaru dan terpercaya dallas

Bagaimana Dallas-Fort Worth Siap Untuk Mendominasi Jantung Amerika

Bagaimana Dallas-Fort Worth Siap Untuk Mendominasi Jantung Amerika – Ada pepatah di Texas tentang pembual menjadi seseorang yang “semua topi dan tidak ada ternak.” Tapi Anda tidak bisa mengatakan itu tentang “Big D”, yang dengan cepat muncul sebagai ibu kota de facto dari American Heartland.

Bagaimana Dallas-Fort Worth Siap Untuk Mendominasi Jantung Amerika

youplusdallas – Metroplex Dallas-Fort Worth sekarang menjadi rumah bagi 24 kantor pusat perusahaan Fortune 500 , hanya mengikuti New York dan Chicago; 40 tahun yang lalu, wilayah itu memiliki kurang dari lima. Ekonomi DFW telah tumbuh jauh lebih cepat daripada tiga saingan terbesarnya (New York, Los Angeles, dan Chicago), dan telah melewati pandemi COVID-19 dengan kehilangan pekerjaan lebih sedikit daripada metro lainnya di antara 12 terbesar di negara itu.

Baca Juga : 9 Hal Terbaik yang Dapat Dilakukan di Dallas

Populasi juga melonjak hampir tiga kali lebih cepat dari rata-rata 50 metro terbesar di negara itu. Sebagian besar pertumbuhan ini berasal dari migrasi domestik bersih: Di antara 20 metro teratas Amerika, DFW membanggakan tingkat migrasi masuk bersih tertinggi keempat (termasuk milenium), dan daerah tersebut telah mengalami lonjakan besar dalam populasi kelahiran asingnya. Demografer memproyeksikan bahwa DFW akan mencapai 10 juta orang sekitar tahun 2030-an, melampaui Chicago untuk menjadi wilayah metro terbesar ketiga di Amerika.

Pada saat yang sama, beberapa daerah perkotaan inti di kawasan itu, khususnya Dallas Selatan, terus berjuang. Jika DFW benar-benar akan masuk ke jajaran kota-kota global papan atas, itu perlu menawarkan tidak hanya keamanan dan kualitas hidup pinggiran kota tetapi juga lebih banyak pilihan bagi mereka yang ingin tinggal di lingkungan perkotaan tradisional, serta lebih baik. peluang ekonomi bagi warga lingkungan yang tertinggal.

Membangun merek

Pada awal abad ke-20, ledakan minyak Texas meningkatkan profil kawasan tersebut, menjadikan Dallas sebagai pusat keuangan lokal. Namun, ekonomi negara bagian bergantung pada ekstraksi sumber daya, sebuah industri yang dikendalikan oleh kota-kota besar di timur. Texas tetap, dalam kata-kata gubernur (dan Dallasite) Pappy O’Daniel, “milik asing paling berharga di New York.”

Tetapi bahkan ketika mereka membungkuk ke arah timur, para pemimpin bisnis kota muda itu memiliki rencana besar dan bakat untuk mempromosikan diri. Seperti yang diamati Fortune pada tahun 1949, “Dallas tidak berutang apa pun pada kecelakaan, alam, atau keniscayaan . Memang seperti itu karena orang-orang Dallas merencanakannya dengan sangat baik seperti itu.”

Mulai tahun 1930-an, Dewan Warga Dallas, sebuah kelompok bisnis yang mewakili apa yang disebut sejarawan Darwin Payne sebagai “oligarki lokal”, membuat ulang kota, membangun taman dan lembaga budaya, mempromosikan pertumbuhan Universitas Southern Methodist, dan menciptakan atraksi wisata tahunan terutama State Fair of Texas dan klasik sepak bola perguruan tinggi Cotton Bowl.

Usaha mereka membuahkan hasil. Penulis perjalanan New York John Gunther menolak Houston sebagai orang yang tidak sopan dan terobsesi dengan uang dalam profil tahun 1946 tetapi memuji Dallas sebagai “kota kecil yang sangat canggih,” dengan hotel, restoran, dan department store yang bagus, yang dicontohkan oleh Neiman Marcus. Gunther menggambarkan pusat kota Dallas sebagai “mini-Manhattan.”

Saat ini, Dallas menarik diri secara ekonomi dari pusat kota yang sudah lama berdiri di negara itu karena orientasi kebijakan yang khas: ramah pertumbuhan, dengan regulasi bisnis yang lebih ringan dan pajak yang lebih rendah daripada pusat kota lama di Timur Laut, Midwest, atau California.

Hanya empat dari 53 metro AS dengan lebih dari 1 juta orang yang mengungguli DFW pada indeks kebebasan ekonomi yang mengukur tingkat pajak, pengeluaran pemerintah, dan aturan tenaga kerja yang dikembangkan oleh para ekonom di Institut Bridwell untuk Kebebasan Ekonomi SMU. Demikian juga, hanya lima dari metro ini yang memiliki aturan penggunaan lahan yang lebih ramah pertumbuhan, berdasarkan kumpulan data yang dikumpulkan oleh para peneliti di Wharton School University of Pennsylvania.

Faktor-faktor ini telah membantu kawasan mengumpulkan keuntungan besar pada biaya hidup dan biaya melakukan bisnis atas metro terbesar di Northeast, Midwest, dan West Coast. Menurut satu ukuran, biaya hidup Texas sekitar 6% di bawah rata-rata nasional, sedangkan California sekitar 40% di atas. Harga rumah rata-rata di DFW adalah 4,3 kali pendapatan rumah tangga rata-rata pada akhir 2020, dibandingkan dengan rata-rata 5,6 kali pendapatan rumah tangga rata-rata di 20 metro terbesar di negara itu dan setinggi sembilan kali di Los Angeles, San Francisco, dan Lembah Silikon.

Sebuah magnet bagi para tokoh terkemuka

Lokasi dan keunggulan biaya DFW telah menjadi magnet yang kuat bagi bisnis. Sudah menjadi rumah bagi kantor pusat perusahaan mapan seperti Texas Instruments, American Airlines, Southwest Airlines, Kimberly-Clark, dan DR Horton, DFW dalam beberapa tahun terakhir dengan cepat mengakuisisi kantor pusat untuk perusahaan elit seperti Jacobs Engineering yang berbasis di California, Fluor, Toyota Motor Amerika Utara, McKesson, Tenet Healthcare, CBRE, dan Charles Schwab.

DFW juga telah memantapkan dirinya sebagai pusat keuangan terbesar ketiga di Amerika. Lembaga keuangan yang tersebar di daerah itu mungkin tidak terlihat seperti yang terkait dengan kepadatan gaya Manhattan, tetapi mereka tumbuh. Comerica memindahkan kantor pusatnya ke Dallas dari Detroit pada tahun 2007, dan Charles Schwab dan First Foundation baru-baru ini pindah dari California. State Farm dan Liberty Mutual juga telah membuka operasi besar dalam beberapa tahun terakhir, di pinggiran utara Dallas. Bahkan Nasdaq dikabarkan sedang mempertimbangkan untuk pindah ke Dallas dari kawasan New York.

Pergeseran baru-baru ini dalam pola migrasi domestik membentuk kembali wilayah DFW, serta metro besar lainnya di wilayah Segitiga Texas yang berkembang Houston, San Antonio, dan Austin. Dari 2010 hingga 2020, DFW melihat migrasi masuk bersih dari tempat lain di Amerika Serikat lebih dari 500.000 lebih dari metro AS lainnya dan arus masuk keluarga muda telah memberi DFW populasi yang lebih muda daripada kebanyakan. Pada tahun 2018, usia rata-rata DFW adalah 35,1, dibandingkan dengan rata-rata metro nasional 38,5.

Semakin, pendatang baru ini datang dari pantai dan Midwest. Wilayah ini menerima lebih dari 100.000 migran dari metro Los Angeles, New York, dan Chicago antara tahun 2012 dan 2016 saja. Texas Utara sekarang menawarkan kumpulan tenaga kerja terbesar kelima untuk bakat teknologi di Amerika Utara, menurut sebuah studi oleh perusahaan real estat komersial CBRE.

Migrasi juga membuat Dallas–Fort Worth lebih beragam. Menurut sebuah studi oleh Urban Reform Institute, penduduk Hitam dan Hispanik lebih baik dalam hal pendapatan, tingkat kepemilikan rumah, dan standar hidup secara keseluruhan di DFW daripada di sebagian besar metro AS lainnya, dan mereka telah memilih dengan kaki mereka sendiri. Dekade terakhir telah melihat eksodus yang berkembang dari orang-orang Hitam dan Hispanik dari kota-kota utara dan barat dan gelombang besar ke metro Sun Belt seperti Dallas-Fort Worth.

Populasi Hispanik telah berkembang menjadi lebih dari 28% populasi DFW saat ini, dari hanya 7% pada tahun 1970. Maryanne Piña-Frodsham, yang tumbuh di kota perbatasan McAllen, Texas, datang ke Dallas sebagai orang dewasa muda, mendirikan Manajemen Karir Partners, sebuah firma yang mengkhususkan diri dalam perekrutan minoritas dan penempatan kerja, dan membangun perusahaannya menjadi bisnis senilai $5 juta dengan 56 karyawan. “Stereotip impian Amerika masih ada di sini,” katanya. “Jika Anda bekerja keras, Anda bisa melakukannya. Itu masih terserah Anda sebagai individu. ”

Piña-Frodsham melihat Texas sebagai negara bagian yang “berubah dengan cepat” melalui imigrasi. Menurut data Biro Sensus, penduduk kelahiran asing merupakan hampir 21% dari penduduk DFW berusia 25 tahun ke atas dengan gelar sarjana, pascasarjana, atau profesional pada 2017; itu 25% di atas rata-rata nasional. Selama dekade terakhir, catat ahli demografi Wendell Cox, DFW telah memperluas populasi kelahiran asing sebesar 30%, lebih dari tujuh metro AS dengan lebih dari 5 juta orang; populasi kelahiran asing pada dasarnya datar di New York, sementara menurun, secara absolut, di Los Angeles dan Chicago.

Satelit pinggiran kota besar

Pusat ledakan Texas Utara terletak di Collin dan Denton County, di utara Dallas. Komunitas pinggiran kota di luar dua kota inti di kawasan itu menyumbang sekitar tiga perempat dari pertumbuhan populasi metro selama dekade terakhir. Collin dan Denton County memiliki populasi gabungan 2 juta, lebih besar dari semua kecuali empat kota AS. Bersama-sama, populasi lima kota pinggiran kota terbesar di kabupaten ini Plano, McKinney, Frisco, Denton, dan Allen kira-kira dua kali lipat dari tahun 2000 hingga 2019 dan sekarang melebihi populasi San Francisco.

Menurut Fred Perpall, CEO Beck Construction dan mantan Ketua Dewan Dewan Warga Dallas, kota-kota pinggiran kota ini telah unggul dalam membangun infrastruktur di depan lonjakan pertumbuhan populasi dan menciptakan peluang “plug-and-play” untuk merelokasi perusahaan. Mereka juga menawarkan sekolah umum yang luar biasa, tingkat kejahatan yang rendah, dan keterjangkauan yang jauh lebih baik daripada kota inti Dallas.

Akibatnya, mereka melihat tidak hanya bagian terbesar dari pertumbuhan populasi di Texas Utara tetapi juga bagian yang tidak proporsional dari relokasi perusahaan ke wilayah tersebut, termasuk Toyota dan Liberty Mutual, serta ekspansi dari perusahaan seperti Peloton Interactive, Qualtrics, dan Aimbridge Hospitality.

Pinggiran kota utara merupakan sistem ekonomi yang semakin mandiri, mendominasi pekerjaan DFW di bidang teknologi, telekomunikasi, dan industri pengolahan back-office. Pekerjaan di kota-kota terkemuka di Collin dan Denton Counties tumbuh lebih cepat daripada populasi, dan populasi pekerja siang hari di kota-kota ini kira-kira sama dengan populasi penduduk pekerja yang tidur di sana pada malam hari.

Pangsa populasi kelahiran asing kota-kota ini setinggi Dallas, sementara gabungan populasi Hispanik dan Hitam mereka sekarang berjumlah lebih dari 20% dari total populasi. McKinney melihat populasi Hispaniknya tumbuh 36% dan populasi kulit hitamnya lebih dari dua kali lipat antara 2010 dan 2018.

Menurut studi Urban Reform Institute baru-baru ini, standar hidup rata-rata adalah 19% di atas rata-rata DFW untuk rumah tangga Hispanik dan 46% lebih tinggi untuk rumah tangga Kulit Hitam. Sementara itu, populasi Asia-Amerika Collin County, sebesar 16% dari total populasi, jauh melebihi 3% di Dallas. Pinggiran utara sekarang menampilkan beragam restoran Asia, festival Tahun Baru Cina, lapangan kriket, dan tanda-tanda lain dari perubahan demografis daerah tersebut.

Koridor pertumbuhan lainnya di kawasan itu terpancar keluar dari pusat kota Fort Worth ke utara dan barat. Fort Worth telah lama hidup dalam bayang-bayang Dallas, tetapi sisi Fort Worth dari area metro telah mengalami pertumbuhan eksplosif selama seperempat abad terakhir, muncul sebagai ekonomi dinamis yang beragam dengan portofolio industri manufaktur dan sektor jasa yang kaya.

Fort Worth bisa dibilang lebih mewakili kualitas yang menarik orang ke wilayah Segitiga Texas daripada Dallas. Ini lebih terjangkau, dengan kemacetan lalu lintas yang lebih sedikit, pusat kota yang lebih semarak, dan suasana santai.

Populasi Fort Worth telah tumbuh dari 46% dari tingkat Dallas pada tahun 1970 menjadi 67% hari ini. Bandara Alliance, yang didirikan oleh Ross Perot, Jr. sebagai bandara kargo murni pertama di negara ini, telah mengukuhkan posisi kawasan ini sebagai pusat logistik nasional dan memicu pertumbuhan di tepi utara kota. Elaine Agather, direktur pelaksana wilayah pusat untuk JP Morgan Private Bank, mengatakan bahwa Fort Worth sedang dalam proses mengubah “keangkuhan rodeo” Barat menjadi “keangkuhan pertumbuhan ekonomi.”

Kesempatan yang tidak setara

Namun, di tengah banyak keberhasilan, DFW berjuang untuk menempa vitalitas ekonomi yang lebih besar di daerah tertinggal yang luas, terutama Dallas Selatan dan Fort Worth tenggara. Dallas Selatan, didefinisikan sebagai daerah selatan Interstate 30, menyumbang 60% dari daratan di kota Dallas tetapi hanya 10% dari nilai properti kota yang dinilai. Ketika energi ekonomi kawasan bergeser ke utara dan barat, Dallas Selatan telah menjadi apa yang oleh CEO Dewan Warga Dallas Kelvin Walker disebut sebagai “lubang ekonomi besar yang menganga”yang oleh banyak orang Dallas disebut sebagai “gajah raksasa di dalam ruangan.”

Beberapa tantangan Dallas Selatan mencerminkan sejarah segregasi. Dallas menjadi kota Texas pertama yang memberlakukan pemisahan perumahan oleh hukum pada tahun 1916. Dallas dan pinggirannya berpartisipasi penuh dalam program yang dipimpin pemerintah federal antara tahun 1930-an dan 1960-an yang bertujuan untuk mempromosikan segregasi rasial dan memusatkan investasi di wilayah Putih.

Dallas juga terlibat dalam skema “pembaruan perkotaan” pada 1950-an dan 1960-an, secara fisik menghancurkan banyak lingkungan Hitam, termasuk dengan membangun penghubung jalan raya antarnegara bagian melalui lingkungan Hitam seperti Deep Ellum dan Stringtown dan merebut rumah Hitam untuk memperluas tempat parkir yang digunakan tiga minggu setahun untuk Pameran Negara Bagian Texas.

Pada akhir 1960-an, pendirian bisnis Dallas telah berhasil mencapai apa yang disebut oleh jurnalis Dallas Jim Schutze sebagai “akomodasi”: Dallas menyambut para pemimpin kulit hitam ke dalam struktur kekuasaan kota, sementara para pendeta Dallas Selatan memastikan bahwa kota tersebut menghindari kerusuhan ras yang telah melanda kota-kota AS lainnya. di tahun-tahun itu.

Tetapi pengaruh berbeda dengan kemakmuran. Kode pos berpenghasilan rendah di Dallas Selatan telah mengalami penurunan 17% dalam pekerjaan dan stok perumahan yang menyusut sejak tahun 2000, bahkan ketika wilayah metro yang lebih luas makmur. Sebidang ruang yang luas di Dallas Selatan tetap kosong, kadang-kadang dalam jarak yang relatif dekat dengan pusat kota.

Tingkat kepemilikan rumah Dallas County telah menurun secara signifikan sejak kecelakaan perumahan tahun 2008, dengan penurunan yang sangat besar di antara orang kulit hitam. Dallas berada di peringkat terakhir dalam peringkat Urban Institute 2018 dari 274 AS kota untuk inklusivitas ekonomi, dan segregasi meningkat di sepanjang garis pendapatan. Menurut sebuah studi tahun 2015 oleh urbanis Richard Florida, DFW adalah yang paling terpisah secara ekonomi dari 53 metro dengan lebih dari 1 juta orang dan yang paling terpisah kedua dari sepuluh besar.

Dallas Selatan, wilayah yang lebih besar dari kota Atlanta, dengan gabungan populasi Hitam dan Hispanik melebihi seluruh populasi Washington, DC, semakin mendiami dunia yang terlepas dari dinamisme ekonomi di utara dan barat. Bifurkasi geografis yang mencolok ini tetap menjadi tantangan terbesar yang dihadapi kawasan yang sebaliknya dinamis.

Dallas-Fort Worth dapat memastikan masa depan yang cerah untuk dirinya sendiri hanya jika berinvestasi dalam totalitas komunitasnya yang beragam. Mendapatkan hak ini seharusnya tidak hanya penting bagi orang Texas tetapi juga bagi semua orang Amerika, karena urbanisme Amerika bergeser ke arah model tempat-tempat yang luas, beragam, dan ramah bisnis seperti DFW.

Terlepas dari tantangan ini, DFW tampaknya siap untuk pertumbuhan di masa depan. Ekonominya, jauh lebih banyak daripada Houston dan sebagian besar metro lainnya, sangat beragam. Hanya sedikit bergantung pada sektor energi, misalnya, ekonomi DFW bertahan dari dampak penurunan harga minyak dan gas pada 2014–15 dan sekali lagi pada 2019–20.

Kabupaten Collin dan Denton kemungkinan akan melihat populasi mereka lebih dari dua kali lipat pada tahun 2050, dan kabupaten yang masih lebih jauh ke utara, di sepanjang perbatasan Oklahoma, juga siap menjadi mesin pertumbuhan besar.

Metro Amerika yang paling dinamis secara ekonomi dan demografis akan terus memainkan peran utama dalam membentuk geografi perkotaan bangsa, seperti yang selalu mereka lakukan. Pada paruh pertama abad ke-20, tempat untuk menonton adalah New York. Di babak kedua, Los Angeles. Di Amerika abad ke-21, awasi Big D.